Arsip Tag: ciri ciri corona

Coronavirus

Coronavirus

Pengertian Coronavirus

Coronavirus atau disebut juga dengan virus corona merupakan keluarga besar virus yang mengakibatkan terjadinya infeksi saluran pernapasan atas ringan hingga sedang, seperti penyakit flu. Banyak orang terinfeksi virus ini, setidaknya satu kali dalam hidupnya.

Namun, beberapa jenis virus corona juga bisa menimbulkan penyakit yang lebih serius, seperti:

  • Middle East Respiratory Syndrome (MERS-CoV).
  • Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS-CoV).
  • Pneumonia.

SARS yang muncul pada November 2002 silam di Tiongkok menyebar ke beberapa negara lain. Mulai dari Hongkong, Vietnam, Singapura, Indonesia, Malaysia, Inggris, Italia, Swedia, Swiss, Rusia, hingga Amerika Serikat. Epidemi SARS yang berakhir hingga pertengahan 2003 itu telah menjangkiti sebanyak 8.098 orang di berbagai negara. Setidaknya sekitar 774 orang mesti kehilangan nyawa akibat penyakit infeksi saluran pernapasan berat tersebut.

Sampai saat ini, terdapat tujuh jenis coronavirus (HCoVs) yang telah diidentifikasi, yaitu:

  • HCoV-229E.
  • HCoV-OC43.
  • HCoV-NL63.
  • HCoV-HKU1.
  • SARS-COV (yang menyebabkan sindrom pernapasan akut).
  • MERS-COV (sindrom pernapasan Timur Tengah).
  • COVID-19 atau dikenal juga dengan Novel Coronavirus (menjadi penyebab wabah pneumonia di kota Wuhan, Tiongkok pada Desember 2019 dan menyebar ke negara lainnya mulai Januari 2020. Indonesia sendiri mengumumkan adanya kasus covid 19 dari Maret 2020 lalu).

Jenis-Jenis Varian (Mutasi) Virus Corona

Sejak awal kemunculannya, virus corona telah bermutasi menjadi berbagai varian. Hal ini karena pada dasarnya virus dapat bereplikasi dan membuat dirinya menjadi banyak.

Ketika melakukan hal ini, virus corona mengubah “gen”-nya sedikit. Inilah yang disebut mutasi virus. Mutasi dari virus disebut variasi atau varian dari virus yang asli

Hingga artikel ini ditulis, berikut beberapa varian atau mutasi dari virus corona yang telah menyebar:

1. Varian Alfa

Varian Alfa pertama kali ditemukan pada September 2020 di Inggris, dan dikenal dengan kode varian B. 1.1.7. Tingkat penularan varian virus ini adalah 43-90 persen lebih tinggi dari virus sebelumnya.

Beberapa gejala yang umum dialami oleh orang yang terinfeksi virus corona varian Alfa adalah:

  • Sesak napas.
  • Nyeri dada.
  • Hilangnya indera perasa dan penciuman.

2. Varian Beta

Varian Beta adalah mutasi virus corona yang pertama kali ditemukan pada Oktober 2020 di Afrika Selatan. Varian dengan kode B. 1.351 ini diketahui 50 persen lebih mudah menular dari varian sebelumnya.

Gejala infeksi varian Beta sama seperti gejala pada varian Alfa dan infeksi COVID-19 secara umum.

3. Varian Delta

Sempat menjadi penyebab gelombang kedua di berbagai negara, varian Delta pertama kali ditemukan pada Oktober 2020 di India. Varian ini juga disebut dengan kode B.1.617.2.

Tingkat penularan varian virus ini 30–100 persen lebih mudah menular dari varian Alfa. Selain itu, varian ini juga dapat menular lebih cepat dan berpotensi tinggi menyebabkan gejala yang parah.

Gejala infeksi varian delta dapat muncul dalam 3-4 hari setelah terinfeksi. Berikut beberapa gejala yang umum dialami:

  • Sakit kepala.
  • Sakit tenggorokan.
  • Pilek.
  • Batuk.
  • Sesak napas.
  • Sakit kepala.
  • Kelelahan.
  • Kehilangan indera perasa atau penciuman.

4. Varian Gamma

Pertama kali ditemukan di Brazil dan Jepang pada November 2020, varian Gamma dikenal dengan kode P. 1. Gejala umum yang ditimbulkan infeksi varian virus ini sama seperti varian lain, yaitu sesak napas, sakit kepala, sakit tenggorokan, batuk dan pilek.

5. Varian Epsilon

Varian Epsilon atau B.1.427/B.1.429 adalah mutasi virus corona yang pertama kali ditemukan di California, Amerika Serikat. Pada 19 Maret 2021, Centers for Disease Control and Prevention (CDC) memasukkan varian ini sebagai variant of concern (VOC) karena sempat menyebabkan peningkatan kasus di beberapa wilayah.

Gejala dari infeksi varian ini mirip seperti varian lain, yaitu:

  • Sesak napas.
  • Sakit kepala.
  • Sakit tenggorokan.
  • Batuk.
  • Pilek.

6. Varian Lambda

Varian Lambda atau C. 37 pertama kali ditemukan di Peru dan beberapa negara di Amerika pada Desember 2020.

Hingga saat ini, belum diketahui tingkat penularan dan keparahan infeksi akibat varian ini. Namun, tingkat penularan varian ini diketahui tidak berbeda jauh dengan virus corona jenis pertama.

7. Varian Zeta

Varian Zeta adalah mutasi virus corona yang pertama kali ditemukan di Brazil, dengan kore P. 2. Varian ini disebut sama seperti varian Gamma, termasuk dari segi gejala.

8. Varian Eta

Varian Eta pertama kali teridentifikasi di Inggris pada Desember 2020. Varian yang disebut B.1525 ini membawa mutasi E484-K seperti yang ditemukan di varian Gamma, Beta, dan Zeta.

Gejala dari infeksi varian ini sama seperti gejala COVID-19 secara umum. Namun, hingga saat ini, WHO masih menetapkan varian Eta sebagai Variant of Interest (VOI), karena tidak menjadi kekhawatiran seperti varian lain.

9. Varian Theta

Pertama ditemukan di Filipina pada Maret 2021, varian Theta dikenal juga dengan kode P. 3. Hingga kini belum banyak informasi mengenai tingkat penularan dan keparahan infeksi akibat varian ini.

Namun, varian Theta disebut-sebut lebih cepat menular dibanding varian sebelumnya. Dari segi gejala, secara umum sama seperti varian lainnya.

10. Varian Iota

Varian Iota pertama kali ditemukan pada November 2020 di New York, Amerika Serikat. Hingga kini, belum diketahui apakah varian dengan kode B.1.526 ini memiliki tingkat penularan dan keparahan infeksi yang lebih tinggi dari varian lain.

11. Varian Mu

Varian Mu pertama kali diidentifikasi di Kolombia pada Januari 2021, lalu secara ilmiah disebut dengan kode B.1.621. Hingga saat ini WHO masih mengklasifikasikan varian Mu sebagai VOI.

Sebab, varian ini diketahui belum menimbulkan kekhawatiran seperti pada varian Alpha dan Delta. Gejala umum infeksi varian Mu mirip seperti varian lainnya, yaitu demam, batuk, dan hilangnya indra perasa serta penciuman.

12. Varian Kappa

Sama seperti varian Delta, varian Kappa juga pertama kali ditemukan di India pada Desember 2020. Varian dengan kode B.1.617.1 ini masih diklasifikasikan sebagai VOI, sama seperti varian Lambda, Eta, dan Iota.

Hal ini karena belum ada data untuk memastikan tingkat penularan, keparahan infeksi, dan jenis gejala yang ditimbulkan oleh COVID-19 varian Kappa ini.

13. Varian Omicron

Varian Omicron pertama kali dilaporkan ke WHO pada 24 November 2021, dari Afrika Selatan. Varian dengan kode B.1.1.529 ini diklasifikasikan sebagai VOC, karena memiliki karakter yang perlu diwaspadai seperti varian Delta, Gamma, Beta, dan Alpha.

Varian Omicron diketahui memiliki sekitar 30 kombinasi mutasi dari sejumlah varian virus corona sebelumnya, seperti C.12, Beta dan Delta. Ini membuat varian Omicron berpotensi lebih cepat menular dibanding varian Delta dan memungkinkan terjadinya reinfeksi atau infeksi berulang.

Baca Juga: Segala Hal Tentang Anatomi Tubuh Manusia, Lengkap dengan Fungsinya

Hingga saat ini, ada beberapa subvarian turunan lainnya dari Omicron yang perlu diwaspadai, yaitu:

  • BA.2

Subvarian Omicron BA.2 sudah terdeteksi di Indonesia sejak awal Januari 2022. Gejala-gejala yang timbul adalah mirip dengan subvarian BA.1. Cenderung seperti flu biasa, sakit tenggorokan, batuk, pilek, dan badan terasa pegal-pegal. Kendati demikian tingkat penularan subvarian Omicron BA.2 lebih tinggi dibandingkan subvarian sebelumnya.

  • BA.3

Subvarian BA.3 pertama kali terdeteksi di barat laut Afrika Selatan. Subvarian Omicron BA.3 menyebar dengan kecepatan yang sangat rendah. Selain itu, subvarian ini juga menyebabkan lebih sedikit kasus dibanding BA.1 dan BA.2. Gejala yang timbul dari infeksi subvarian BA.3 dikabarkan cukup ringan dan hampir sama dengan BA.1 dan BA.2.

  • BA.4 dan BA.5

Pertama kali terdeteksi di Indonesia pada 6 Juni 2022. Sub varian BA.4 dan BA.5 ini dikabarkan memiliki efektivitas angka reproduksi yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan BA.2 atau subvarian lain. Artinya, sub varian ini memiliki tingkat penularan yang lebih tinggi dibandingkan sub varian sebelumnya.

Beberapa gejala umum dari infeksi varian Omicron adalah:

  • Pilek.
  • Sakit kepala.
  • Kelelahan ringan hingga parah.
  • Bersin-bersin.
  • Sakit tenggorokan.

Selain berbagai varian virus tadi, ada juga kondisi lain yang perlu diwaspadai, yaitu flurona.

Flurona adalah koinfeksi atau infeksi ganda yang terjadi ketika seseorang terinfeksi virus corona dan virus flu secara bersamaan. Gejala yang ditimbulkan mirip seperti gejala infeksi COVID-19 pada umumnya.

Pada kasus yang ringan dan sedang, gejala yang dapat muncul adalah:

  • Demam.
  • Batuk.
  • Kelelahan.
  • Diare.
  • Pilek.
  • Mual dan muntah.
  • Sakit kepala.
  • Sakit tenggorokan.
  • Hilangnya kemampuan indra penciuman dan perasa.

Beberapa orang juga dapat mengalami gejala berat akibat flurona. Misalnya sesak napas, nyeri dada, sulit bicara, penurunan kesadaran, serta wajah, bibir, dan kuku tampak kebiruan atau pucat.

Faktor Risiko Infeksi Coronavirus 

Siapa saja dapat terinfeksi virus corona. Akan tetapi, bayi dan anak kecil serta orang dengan kekebalan tubuh yang lemah lebih rentan terhadap serangan virus ini. Selain itu, kondisi musim juga mungkin berpengaruh. Contohnya, di Amerika Serikat, infeksi virus corona lebih umum terjadi pada musim gugur dan musim dingin.

Lalu, seseorang yang tinggal atau berkunjung ke daerah atau negara yang rawan virus corona juga berisiko terserang penyakit ini. Misalnya, berkunjung ke Tiongkok, khususnya kota Wuhan, yang pernah menjadi wabah COVID-19 yang bermulai pada Desember 2019.

Penyebab Infeksi Coronavirus

Infeksi coronavirus disebabkan oleh virus corona itu sendiri. Kebanyakan virus corona menyebar seperti virus lain pada umumnya, melalui:

  • Percikan air liur pengidap (batuk dan bersin).
  • Menyentuh tangan atau wajah orang yang terinfeksi.
  • Menyentuh mata, hidung, atau mulut setelah memegang barang yang terkena percikan air liur pengidap virus corona.
  • Tinja atau feses (jarang terjadi),

Khusus untuk COVID-19, masa inkubasi belum diketahui secara pasti. Namun, rata-rata gejala timbul antara 2–14 hari setelah virus pertama masuk ke dalam tubuh. Sementara itu, metode transmisi COVID-19 juga belum diketahui dengan pasti. Awalnya, virus corona jenis COVID-19 diduga bersumber dari hewan. Virus corona COVID-19 merupakan virus yang beredar pada beberapa hewan, termasuk unta, kucing, dan kelelawar.

Sebenarnya, virus ini jarang sekali berevolusi dan menginfeksi manusia atau menyebar ke individu lainnya. Namun, kasus di Tiongkok kini menjadi bukti nyata kalau virus ini bisa menyebar dari hewan ke manusia. Bahkan, kini penularannya bisa dari manusia ke manusia.

Gejala Infeksi Coronavirus 

Virus corona bisa menimbulkan beragam gejala pada pengidapnya. Gejala yang muncul ini bergantung pada jenis virus yang menyerang dan seberapa serius infeksi yang terjadi. Berikut ini beberapa ciri-ciri awal corona:

  • Hidung beringus.
  • Sakit kepala.
  • Batuk.
  • Sakit tenggorokan.
  • Demam.
  • Merasa tidak enak badan.
  • Hilangnya kemampuan indera perasa dan penciuman.

Hal yang perlu ditegaskan, beberapa virus corona dapat menyebabkan gejala yang parah. Infeksinya dapat berubah menjadi bronkitis dan pneumonia (disebabkan oleh COVID-19), yang mengakibatkan gejala seperti:

  • Demam yang mungkin cukup tinggi bila pengidap mengidap pneumonia.
  • Batuk dengan lendir.
  • Sesak napas.
  • Nyeri dada atau sesak saat bernapas dan batuk.

Infeksi bisa semakin parah bila menyerang kelompok individu tertentu. Contohnya, orang dengan penyakit jantung atau paru-paru, orang dengan sistem kekebalan yang lemah, bayi, dan lansia.

Beberapa pengidap COVID-19 juga mengalami gejala yang sebenarnya bersifat ringan. Jadi, selalu waspada jika mengalami gejala yang tidak biasa pada tubuh.

Diagnosis Infeksi Coronavirus 

Untuk mendiagnosis infeksi virus corona, dokter akan mengawali dengan anamnesis atau wawancara medis. Dokter akan menanyakan gejala atau keluhan yang dialami. Selain itu, dokter juga akan melakukan pemeriksaan fisik dan pemeriksaan darah untuk membantu menegakkan diagnosis.

Dokter mungkin juga akan melakukan tes dahak, mengambil sampel dari tenggorokan, atau spesimen pernapasan lainnya. Sementara itu, untuk kasus yang diduga infeksi novel coronavirus, dokter akan melakukan swab tenggorokan, DPL, fungsi hepar, fungsi ginjal, dan PCT/CRP.

Komplikasi Infeksi Coronavirus

Virus corona yang menyebabkan penyakit SARS bisa menimbulkan komplikasi pneumonia dan masalah pernapasan parah lainnya bila tak ditangani dengan cepat dan tepat. Selain itu, SARS juga bisa menyebabkan kegagalan pernapasan, gagal jantung, hati, dan kematian.

Hampir sama dengan SARS, novel coronavirus juga bisa menimbulkan komplikasi yang serius. Infeksi virus ini bisa menyebabkan pneumonia, sindrom pernapasan akut, gagal ginjal, bahkan kematian.

Pengobatan Infeksi Coronavirus

Tak ada perawatan khusus untuk mengatasi infeksi virus corona. Umumnya, pengidap akan pulih dengan sendirinya. Namun, ada beberapa upaya yang bisa dilakukan untuk meredakan gejala infeksi virus corona. Contohnya:

  • Minum obat yang dijual bebas untuk mengurangi rasa sakit, demam, dan batuk. Namun, jangan berikan aspirin pada anak-anak. Selain itu, jangan berikan obat batuk pada anak di bawah empat tahun.
  • Gunakan pelembap ruangan atau mandi air panas untuk membantu meredakan sakit tenggorokan dan batuk.
  • Perbanyak istirahat.
  • Perbanyak asupan cairan tubuh.

Jika merasa khawatir dengan gejala yang dialami, segeralah hubungi penyedia layanan kesehatan terdekat.

Khusus untuk virus corona yang menyebabkan penyakit serius, seperti SARS, MERS, atau infeksi COVID-19, penanganannya akan disesuaikan dengan penyakit yang diidap dan kondisi pasien.

Bila pasien mengidap infeksi novel coronavirus, dokter akan merujuk ke RS Rujukan yang telah ditunjuk oleh Dinkes (Dinas Kesehatan) setempat. Bila tidak bisa dirujuk karena beberapa alasan, dokter akan melakukan:

  • Isolasi;
  • Serial foto toraks sesuai indikasi;
  • Terapi simptomatik;
  • Terapi cairan;
  • Ventilator mekanik (bila gagal napas);
  • Bila ada disertai infeksi bakteri, dapat diberikan antibiotik.

Pencegahan Infeksi Coronavirus

Satu-satunya tindakan yang bisa dilakukan untuk mencegah infeksi virus corona adalah melalui vaksinasi. Selain itu, beberapa cara berikut ini bisa dilakukan guna mengurangi risiko terjangkit virus tersebut:

  • Sering-seringlah mencuci tangan dengan sabun dan air selama 20 detik hingga bersih.
  • Hindari menyentuh wajah, hidung, atau mulut saat tangan dalam keadaan kotor atau belum dicuci.
  • Hindari kontak langsung atau berdekatan dengan orang yang sakit.
  • Hindari menyentuh hewan atau unggas liar.
  • Membersihkan dan mensterilkan permukaan benda yang sering digunakan.
  • Tutup hidung dan mulut ketika bersin atau batuk dengan tisu. Kemudian, buanglah tisu dan cuci tangan hingga bersih.
  • Jangan keluar rumah dalam keadaan sakit.
  • Kenakan masker dan segera berobat ke fasilitas kesehatan ketika mengalami gejala penyakit saluran napas.
  • Konsumsi vitamin untuk meningkatkan daya tahan tubuh.